Friday, May 4, 2012

Cappadocia, Turki (daerah fantasi bawah tanah)

Cappadocia di Turki adalah daerah fantasi bawah tanah dari fairy chimneys (kolom batu yg menjulang) dan gereja. Keindahan geologi yang menakjubkan dari Cappadocia menjadikannya tujuan bagi pencari keajaiban alam di Anatolia Tengah . Ini adalah distrik pulau yang luas, di mana alam dan sejarah bercampur dengan sangat indahnya. Daerah fantasi ini memiliki begitu banyak keajaiban mulai dari fairy Chimneys dan gereja yang dibentuk dari formasi batuan lunak menjadi beberapa sistem yang luar biasa rumit dari terowongan dan kota bawah tanah. Ini adalah keragaman eksotis ditemukan dalam wadah budaya di mana Timur dan Barat bertemu!


Terletak di tengah semenanjung Anatolian, Cappadocia telah menjadi salah satu tujuan wisata paling terkenal di Turki. Keunikan kawasan ini dibentuk oleh letusan Gunung. Erciyes dan Mt. Hassan, sekitar 60 juta tahun lalu yang menyebarkan lapisan tebal abu diatas wilayah tersebut. Dan dengan seiring waktu, lapisan tebal abu itu mengeras menjadi batuan berpori lembut dikenal sebagai tufa. Secara kebetulan, erosi oleh hujan dan angin membuat lembah-lembah pada batuan lunak dan meninggalkan bagian yang lebih tinggi yang tak tererosi membentuk formasi yang dikenal sebagai 'fairy chimney'.


Cappadocia menawarkan beberapa kota tersembunyi di bawah tanah dan terowongan yang rumit yang sebagian besar digunakan oleh umat Kristen awal sebagai tempat bersembunyi. Penduduk bisa menyembunyikan ribuan orang dan hewan dalam kompleks ini, yang memiliki sumur, cerobong asap, kandang dan bahkan kuburan.


Wilayah ini adalah sebuah provinsi Romawi dan tempat perlindungan orang Kristen yang dianiaya selama masa awal Kekaisaran Romawi. Pada era Byzantine, wilayah ini tetap relatif tidak terpengaruh oleh konflik di daerah tersebut, pertama dengan Kekaisaran Sassanid dan kemudian terhadap ekspansi Islam yang dipimpin oleh orang Arab. Meskipun diperkirakan umat Kristen awal yang membangun kota super misterius ini, tetapi beberapa sejarawan percaya bahwa beberapa bagian bertanggal kembali ke akhir zaman es - 9500 SM.

Batu bergulir untuk menutup jalan masuk
Orang-orang yang tinggal di sini menggunakan pintu batu bergulir untuk mencegah penyerang masuk. Mereka menggali sumur yang dalam untuk air, dan cerobong asap tinggi dibangun untuk ventilasi. Anehnya penduduk bahkan membuat kelengkungan gereja yang sangat terstruktur, wine presses, penyimpanan minyak, tempat menggoreng dari batu sehingga mereka bisa hidup selama berminggu-minggu di bawah tanah sampai di luar aman.

Lorong di kota bawah tanah Kaymakli
Cappadocia memiliki puluhan kota bawah tanah, tapi yang paling rumit adalah di Kaymakli dan Derinkuyu. Salah satu daerah yang paling menarik adalah Goreme, yang menampung sebuah museum terbuka yang secara visual berdiri mencolok dengan kerucut vulkanik fairy chimney. Anehnya lebih dari 30 gereja yang paling terawetkan Cappadocia dapat dilihat dari sini. Avanos merupakan kota cantik di Kizilirmak, di mana penduduknya hidup dari tanah liat sungai yang ditempa selama bertahun-tahun, Mereka menggunakannya untuk membentuk segala sesuatu dari panci, genteng hingga patung dan masih banyak lagi.

Kaymakli
Kaymakli dan Derinkuyu dikenal sebagai kota-kota bawah tanah yang paling rumit dan paling dalam di Cappadocia. Kaymakli dipotong dari batu vulkanik lunak (tufa) sedalam 300 kaki selama periode yang mencakup abad keenam sampai abad kesepuluh masehi. Kota bawah tanah Derinkuyu diperkirakan memiliki dua puluh lantai, dari hanya delapan yang dapat dikunjungi hari ini dengan kapasitas diperkirakan dapat menanggung 20.000 orang.

Fairy Chimney Hotel in Göreme
Lembah Soganli, Uchisar, Zelve, Urgup, memiliki beberapa pemandangan indah dan gereja kuno yang terukir pada batu dan kapel yang unik secara geografikal, historikal dan kultural. Lembah Pigeon antara Goreme dan Uchisar menawarkan pemandangan tebing alam dan beberapa gua buatan, melewati beberapa terowongan yang diukir dalam batu. Hampir 35 multi level kompleks termasuk jaringan di Ozkonak, Derinkuyu dan Kaymakli belum sepenuhnya dieksplorasi.

Lembah Pigeon
Kota-kota bawah tanah dengan gua-gua batu diukir, menunjukkan struktur yang seperti rumah rayap ini memiliki suasana supranatural dan hampir megah di segala penjuru. Kota-kota ini ditinggalkan pada abad 14-an.

Ortahisar berarti "benteng tengah"

Uchisar

Gereja dari batu yang dipahat

Goreme – Celestial Canopy



Selime Monastery Jutting Rock

G+

Komentar Anda

 
Indoking (Kumpulan Berbagai Macam Informasi) © Copyright 2015 - Designed by Muhammad Iqbal
Back to top
Selamat Datang di www.indoking.blogspot.co.id (Download Mp3, Software, Games, Film, ebook, Chord Gitar, Tips and Trick, Operator Sekolah, Android, dll). Terima Kasih Atas Kunjungannya, Jangan lupa Komentarnya, Dan Berkunjunglah Kembali Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru 2016.