Monday, July 22, 2013

Kisah Perjalanan Muhammad SAW soal Perintah Shalat 5 Waktu

130606_muhammadsaw.jpg Kisah perjalanan Rasullah dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa lalu naik ke langit pertama sampai ke langit ketujuh disampaikan oleh para da'i dengan jelas, terang dan meski kadang disertai guyonan namun makna dari Isra' Mi'raj itu sendiri tetap dapat dihayati dan diharapkan dapat diamalkan dengan baik.

Ceramah disertai guyonan dimaksudkan agar khalayak tak merasa bosan yang tiap tahun selalu pesan serupa disampaikan. Tentu dai harus pandai mengemas, tanpa harus mengurangi pesan dari Isra' Mi'raj itu sendiri.

Terlebih bagi anak usia dini, cerita perjalanan Nabi Muhammad SAW yang ditemani Malaikat Jibril dengan berkendara Buraq makin mengundang rasa ingin tahu mendalam. Apa itu malaikat, kendaraan Buraq.
Penjelasan para da'i tenang hal ini kepada anak-anak biasanya disampaikan dengan lugas. Tentu saja disertai dialog usai ceramah sehingga penghayatan anak usia belia makin menyentuh hati.
Di setiap langit, Rasulullah bertemu Nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad hingga sampai Langit ketujuh bertemu dengan Nabi Musa a.s.

Nabi Muhammad, dalam kisah tersebut, di setiap perjalanan dilihatkan pemandangan-pemandangan hingga dilihatkannya Surga dan Neraka. Ketika itu Rasullah bertanya kepada Malaikat Jibril.
Jibril pun menjelaskan semua pertanyaan Rasulullah hingga sampailah Nabi Muhammad menuju ke khadirat Allah S.W.T yang kemudian disebut Sidratul Muntaha.
Shalat 5 Waktu

130606_bouraq.jpg
Rasulullah ketika menghadap kehadirat Allah tanpa ditemani Malaikat Jibril. Disana Muhammad diperintahkan segera membawa Amanah Allah untuk Nabi Muhammad dan umatnya, yaitu shalat 50 waktu dalam sehari semalam.

Lantas, kembalilah Nabi Muhammad SAW dan sesampainya di langit ketujuh beliau bertemu Nabi Musa a.s..

"Wahai Muhammad. Apa yang Engkau bawa dari Tuhanmu ?." kata Nabi Musa.

"Menjalankan Shalat 50 waktu dalam sehari semalam." jawab Nabi Muhammad.

"Kembalilah Engkau pada Tuhanmu dan Mintalah keringanan," kata Nabi Musa.

Nabi Muhammad kembali kehadirat Allah meminta keringanan. Allah pun meringankan lima waktu jadi tinggal 45 waktu shalat yang harus dijalankan.

Pulanglah Nabi dan bertemu lagi dengan Nabi Musa.

"Apakah yang dikatakan Tuhanmu,?" tanya Nabi Musa.

"Allah telah memberikan keringanan untukku dan umatku yaitu Shalat 45 waktu," jawab Muhammad.

Dalam kisah ini pula digambarkan Nabi Muhammad SAW mondar-mandir menghadap Allah untuk meminta keringanan shalat dalam sehari, yang akhirnya shalat menjadi lima waktu.

"Bagaimana? Apakah Tuhanmu memberi keringanan,?" tanya Nabi Musa.

"Iya," jawab Muhammad.

"Berapa?" "Tinggal lima waktu".

"Kembalilah Engkau pada Tuhanmu dan mintalah keringanan lagi. Sungguh umat kamu tidak akan kuat," perintah Nabi Musa kepada Muhammad.

Tapi, apa jawaban Nabi. "Wahai Tuan Nabi Musa. Saya malu pada Tuhan, Saya rela dan biarkanlah Saya ikhlas dan Rido tentang apa yang diberikan Allah kepada Saya".

Jadi, akhirnya Nabi pun pulang dan membawa perintah untuk melaksanakan lima waktu Shalat dalam sehari semalam yaitu, yang sekarang dikenal sebagai shalat Zuhur , Asar, Maghrib, Isya dan Subuh.

Sejatinya perjalanan Nabi Muhammad, dalam Isra' Mi'raj itu, adalah untuk menyadarkan kaum kafir Qurais agar percaya bahwa ajaran yang dibawa Nabi Muhammad itu benar.
Namun, tanggapan kaum Qurais."Kami tidak percaya tentang apa yang Muhammad ceritakan pada kami. Karena jarak Antara Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa tidaklah pendek dan tidak pula sampai dalam semalam. "Mereka (kaum Qurais) menganggap bahwa cerita Nabi Muhammad itu mengada-ngada.

Bukti kekuasaan Allah Kepala Bidang Pengkajian Alquran Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an (LPMA) Balitbang Diklat Kementerian Agama, Dr. H. Muchlis M Hanafi, MA menjelaskan bahwa peristiwa peristiwa itu bukan hanya suatu bukti kekuasaan Allah yang tiada batas, melainkan jika mencermati retorika penjelasan Alquran, maka yang bisa ditangkap adalah suatu pesan dan kesan bahwa peristiwa Isra' Mi'raj merupakan simbol perpindahan misi kenabian.

Perpindahan misi kenabian yang dimaksud yaitu dari yang sebelumnya diamanahkan kepada bani Israil kemudian berpindah kepada bangsa Arab (umat Islam).

Hampir 2.300 tahun misi kenabian dipercayakan kepada bani Israil (Israil adalah nama lain dari Nabi Ya'qub). Tapi apakah kemudian yang terjadi? Mereka tega membunuh para nabi, memutarbalikkan, menyelewengkan, serta mengganti ayat-ayat al-Kitab. Karena itulah, peristiwa Isra' Mi'raj ditandai dengan penaklukan Baytul Maqdis oleh Rasulullah dalam waktu sekejap di malam hari, di mana Nabi Musa (salah seorang pemimpin bani Israil) tidak bisa menaklukkannya kecuali setelah 40 tahun berputar-putar bersama bani Israil di sekeliling Baytul Maqdis.

Hal ini menunjukkan bahwa kejadian itu merupakan peristiwa pemindahan misi kenabian dari kalangan bani Israil kepada bangsa Arab yang berasal dari keturunan Ismail bin Ibrahim.

Para ulama menyebut bahwa Ismail dan Ishaq adalah dua bersaudara. Dari Ishaq lahirlah Ya'qub yang melahirkan keturunan bani Israil, sedangkan Ismail melahirkan keturunan sampai kepada Nabi Muhammad.
Misi Damai
130606_balqisratu.jpg
Maka peristiwa ini merupakan amanah bagi umat Islam agar umat Nabi Muhammad bisa mengejawantahkan dan mewujudkan misi kedamaian di tengah-tengah umat manusia ini.

Kepemimpinan Nabi Muhammad diutus oleh Allah ke muka bumi untuk memimpin ummat manusia mengenal Tuhan, beramal shaleh, dan berakhlakul karimah. Tentu tugas itu tidak mudah. Apalagi, Rasulullah ini harus menghadapi masyarakat Arab Jahiliyah yang tidak mengenal Tuhan yang sebenarnya.

Di dalam Alqur'an banyak profil kepemimpinan yang ditampilkan. Dalam surah an-Naml ada kisah yang sangat populer yang dikenal dengan Ratu Balqis.

Walaupun nama Balqis itu sendiri tak pernah disebut secara tegas di dalam Al-Qur'an. Di dalam Alqur'an hanya dijelaskan bahwa perempuan itu adalah seorang ratu yang berkuasa di negeri Saba. Ada juga seorang pemuda yang dipilih oleh Allah untuk menjadi pemimpin bani Israil ketika Bani Israil menginginkan seorang pemimpin yang tangguh yang bisa mengayomi mereka, Allah pun memilihkan seorang yang bernama Thalut.

Dalam kisah Nabi Yusuf juga bisa meneladani profil kepemimpinan seorang yang dipercayai untuk menjadi pengelola perbendaharaan negara, mengelola logistik negara di saat negeri itu mengalami krisis ekonomi yang berkepanjangan. Dari tiga kisah yang ditampilkan oleh al-Qur'an ini, bisa mengambil beberapa pelajaran.

Pertama, bahwa seorang pemimpin harus mempunyai sifat yang bijak, serta juga harus memiliki keilmuan dan kecerdasan yang memadai. Kisah Ratu Balqis (ratu Kerajaan Saba) ketika mendapatkan surat dari Nabi Sulaiman.

Ratu Balqis dan kaumnya adalah penyembah matahari. Dari surat Nabi Sulaiman itu diketahui bahwa Nabi Sulaiman menyeru Ratu Balqis agar tunduk kepada Nabi Sulaiman dan mengikrarkan dirinya tunduk kepada Allah. Saat itu, apakah yang dilakukan oleh Ratu Balqis? Dia panggil seluruh pembantunya, lalu dikatakannya bahwa ia telah mendapat surat dari Nabi Sulaiman. Setelah menyampaikan isi surat Nabi Sulaiman itu, kemudian dia ajak para pembantunya untuk bermusyawarah.

Hal ini dilakukan karena dia adalah seorang pemimpin yang tak pernah memutuskan apa pun, kecuali dia bermusyawarah dahulu dengan para pembantunya. Dia ajak para pembantunya untuk berdialog. Dia bukan tipe pemimpin yang otoriter.

Sekarang ini bukan zamannya lagi seorang pemimpin bersikap otoriter. Melalui cara dialog inilah sekarang bagaimana kepemimpinan itu bisa berjalan dengan baik. Seperti yang termaktub di surah An-Naml ayat 33 sampai 44, diceritakan bahwa para pembantunya menyarankan, karena kerajaan mereka (kerajaan Saba) memiliki kekuatan, maka mereka bisa saja melawan kerajaan Nabi Sulaiman.

Dengan bijaknya Ratu Balqis memberikan pertimbangan, bahwa para raja itu kalau sudah masuk ke suatu negeri, maka yang akan terjadi hanya dua: mereka bisa membuat kerusakan di negeri itu ataupun mereka akan menguasai negeri itu dengan semena-mena.

Ratu Balqis tentunya tidak menginginkan hal itu terjadi. Dia ternyata lebih memilih jalan damai. Ratu Balqis pun kemudian menyatakan untuk mengirimi hadiah saja kepada Nabi Sulaiman, setelah itu menunggu reaksi darinya.

Seorang pemimpin harus bisa menjaga amanah. Kepemimpinan adalah suatu tanggung jawab. Kepemimpinan adalah suatu kontrak sosial yang harus diwujudkan sesuai dengan keinginan orang yang memberikan kepercayaan itu.

Inilah beberapa pelajaran yang bisa diambil dari keteladanan yang dikisahkan oleh al-Qur'an melalui kisah-kisah para pemimpin yang memiliki integritas, keilmuan, amanah, dan sikap bijak dalam kepemimpinannya.

Berkaitan dengan kepemimpinan, umat Islam mengemban amanah dan tanggung jawab yang besar di dunia ini untuk mewujudkan misi kedamaian yang juga menjadi misi semua agama. Hal ini tak lain karena umat Islam sudah dipilih oleh Allah untuk menjadi khayra ummah (umat terbaik).

Allah berfirman: Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Q.S. Ali `Imrn [3]: 110). (Antara)

G+

Komentar Anda

 
Indoking (Kumpulan Berbagai Macam Informasi) © Copyright 2015 - Designed by Muhammad Iqbal
Back to top
Selamat Datang di www.indoking.blogspot.co.id (Download Mp3, Software, Games, Film, ebook, Chord Gitar, Tips and Trick, Operator Sekolah, Android, dll). Terima Kasih Atas Kunjungannya, Jangan lupa Komentarnya, Dan Berkunjunglah Kembali Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru 2016.